privilege

Privilege Bisa Diciptakan

Hari sebelumnya saya udah bahas tentang orang dalem. Sekarang, gimana sih caranya biar kamu bisa dapet kesempatan yang sama? Kalo ngomongin orang dalem pasti erat banget dengan privilege. Privilege bisa disebut kelebihan yang dimiliki orang-orang, misalnya aja keluarga yang gak sembarangan, lulusan kampus ternama, dan lain sebagainya.

Hal-hal tersebut kan kebanyakan di luar kemampuan kita ya, misalnya aja siapa sih yang bisa milih orang tua? Coba deh fokus ke hal-hal yang bisa kita lakuin agar dapet privilege tersebut. Emang waktu yang ditempuh akan lebih lama, tapi daripada enggak sama sekali?

Pertama, kamu bisa dateng ke event untuk memperluas kenalan dan pengetahuan. Bisa aja kamu ketemu orang yang bisa nawarin kerjaan. Kalo ketemu orang baru saya sering banget langung cari media sosial kayak Instagram dan LinkedIn-nya biar koneksi tetap terjaga.

Kedua, bagikan konten. Coba personal branding dengan cara bagikan konten Instagram, podcast, ataupun vlog. Dengan personal branding, kamu bisa jadi top of mind ketika ada temen yang sedang cari rekan kerja, atau temen yang mau kasih referral ke temen yang lain.

Ketiga, aksi. Pernah punya rencana tapi cuma sebatas rencana? Yang kamu perlu lakuin ya eksekusi. Takut gak perfect? Emang siapa sih yang di awal langsung sempurna? Dengan perbanyak aksi makin banyak hal yang bisa dipelajari dan makin luas koneksimu.

Menurut saya semua orang punya privilege kok, bahkan sebatas internet sekalipun. Dengan internet kamu bisa tau info baru, dapet kenalan baru, tau event terdekat dan masih banyak lagi. Sayangnya, masih banyak yang belum sadar dengan hal tersebut dan belum sadar bahwa privilege bisa diciptakan.

Dengan privilege yang kamu ciptakan sendiri, gak ada lagi tuh “Ih kok dia yang kepilih sih, padahal gue bisa deliver lebih.”

Baca edisi lainnya: #31HariMenulis

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *