hidup prihatin di jogja

Hidup Prihatin di Jogja

Di hari terakhir #31HariMenulis ini saya mau berterimakasih ke Jogja karena membantu saya berproses 7 tahun terakhir. Akhir tahun lalu saya yang resmi pindah ke Jakarta ini malah lebih rindu Jogja dibanding kampung halaman haha.

Yang paling saya pelajari selama tinggal di Jogja ya hidup prihatin. Kenapa dengan hidup prihatin? Dengan hidup prihatin saya lebih terlatih untuk menghemat. Di Jogja beli barang mahal dikit pasti banyak mikirnya, hal itu pun terbawa sampe ke Jakarta. Ya, walaupun standar mahalnya agak naik sedikit, tapi saya pun masih bisa menekan pengeluaran karena terbiasa hidup prihatin.

Dengan hidup prihatin saya cari makan juga gak pernah muluk-muluk, di Jogja biasa makan di burjo, ketika di Jakarta makan di warteg pun gak masalah. Ya, walaupun sekali dalam 2 minggu tetep makan hedon juga.

Karena penghasilan pas-pasan selama di Jogja juga saya terbiasa mau beli barang pasti yang benar-benar ber-value. Gak apa-apa barangnya mahal sedikit selama tergolong investasi. Toh, barang yang tergolong mahal yang pernah saya beli di Jogja pun kamera dan laptop, yang keduanya membuat saya balik modal.

Jadi, benar kalo kata orang Jogja emang membuat kita nyaman. Definisi nyaman menurut saya ya hidup prihatin. Bisa jadi definisimu berbeda. Terima kasih, Jogja.

Baca edisi lainnya: #31HariMenulis

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *