dana darurat

Dana Darurat

Sekitar 3 tahun lalu, saya mulai melek finansial. Sebenernya karena waktu itu udah mau lulus dan direkomendasiin buat follow Jouska di Instagram. Dari situ lah saya coba baca-baca tentang dasar finansial. Mulai dari investasi, tabungan, hingga dana darurat.

Awalnya sempet coba Bitcoin yang dulu sempet booming, tapi karena males liat setiap waktu, rugi terus deh. Mulai beralih ke reksadana dan obligasi, kemampuan pun mulai meningkat. Kalo soal tabungan, hampir semua udah pernah coba. Dari BCA Ekspresi, hingga TabunganKu dari berbagai bank juga udah pernah dicoba. Mungkin emang literasi finansial itu lebih baik kalo dialami sendiri kali, ya?

Tapi ada satu hal yang saya gak pernah ngerti kegunaannya, dana darurat. Dari dulu kalo punya duit lebih pasti kalo gak diinvestasiin, ya dihabisin buat jalan-jalan. Belom kepikiran tuh buat dana darurat walaupun udah sering banget baca kegunaannya.

Well, thanks to Covid-19. I finally found the true meaning of emergency fund. Mulai dari dipecat, terjebak di Jakarta, dan susah cari kerja, akhirnya saya menyadari pentingnya dana darurat. Ya, untung aja duit sisa 2019 masih sisa dan belum terpakai semua. Setidaknya masih bisa hidup beberapa bulan ke depan, deh.

Makanya kalo ada yang bilang, “guru terbaik adalah pengalaman,” I’m fully agree with that.

Baca edisi lainnya: #31HariMenulis

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *